Mudik kemana?

Gak kerasa kurang dari seminggu Idul Fitri datang lagi. Waktunya bermaaf-maafan, kumpul bersama keluarga, menyambung tali silaturahmi, bagi-bagi angpau, plus makan-makan gratis! Hehehe...
Apa yang khas dari tradisi menjelang lebaran? Jawabannya adalah mudik!!
Menurut om wiki ni mudik adalah kegiatan perantau/pekerja migran untuk kembali ke kampung halamannya. Dan ternyata...mudik itu singkatan dari mulih dhisik yang berasal dari bahasa Jawa yang artinya 'pulang dulu'. Baru tau ni...

Menjelang lebaran seperti sekarang, para perantau terlihat berbondong-bondong pulang kampung dengan barang bawaan yang banyak banget di tangan kanan kiri plus di punggung, plus di selempang di bahu. Heboh deh liatnya. Apalagi kalau orangnya emang jarang banget pulang kampung. Gak cuma perbekalan tapi juga oleh-oleh buat kerabat yang mau dijumpai. Ada yang mudik pake motor yang kadang-kadang kalau saya liat suka ngeri sendiri. Sepeda motor bukannya cuma cukup buat dua orang ya? Tapi kalo musim mudik gini, biasanya sepeda motor jadi kendaraan yang cukup buat empat orang. Anak yang pertama di depan bapaknya, di belakang kemudi. Anak kedua di antara bapak dan ibu atau biasanya digendong ibu kalau memang masih tergolong bayi. Belum lagi bawaannya. Ya ampun, apa gak bahaya itu? :(
Banyak yang lebih memanfaatkan kendaraan umum, seperti bus, kereta api, atau mungkin pesawat. Emang sih mungkin agak berdesak-desakan pas sampai di terminal, stasiun, atau bandara. Tapi kan kalau sudah dapat tempat duduk bisa istirahat dengan nyaman dan simpan energi buat di kampung.

Lalu apakah saya mudik? Sebagai orang yang juga kerjanya di luar kota meskipun dekat saya bisa dikatakan juga mudik kalau menjelang lebaran gini. Tapi bedanya saya mudik tiap hari! Hehehehe...
Tapi saya diuntungkan dengan tradisi mudik ini, sodara-sodara! Demi mempermudah para pemudik sampai ke tujuan, sekarang banyak sekali diadakan acara mudik gratis. Entah dari aneka perusahaan atau dari berbagai parpol yang ikut mempermudah terjalinnya kembali tali silaturahmi ini. Dan, tidak ketinggalan moda transportasi yang saya gunakan tiap hari untuk pulang pergi kerja antar kota, yaitu kereta api!
Selama semingguan ini, beberapa hari sebelum lebaran dan beberapa hari setelah lebaran, PT KAI membagikan tiket gratis ke semua penumpang kereta api ekonomi jarak dekat. Yayyy, buat saya yang jatah liburnya cuma dikit pake banget, lumayanlah buat irit kantong :D

Yay, tiket mudik sudah di tangan!
Buat yang mudik, hati-hati di jalan ya...jaga keselamatan diri dan barang kalian! Selamat berkumpul dengan keluarga, jangan lupa maaf-maafannya :)

I'm an Impulsive Buyer

impulsif (im.pul.sif): bersifat cepat bertindak secara tiba-tiba menurut gerak hati

Wanita dan shopping seringkali jadi dua hal yang sangat berkaitan. Wanita pasti doyan shopping atau kalau dengar kata 'shopping' langsung kebayang para wanita yang sedang berkeliaran di berbagai department store.

Kadang dengan bangga saya bilang, saya bukan penggemar shopping. Saya paling malas kalau disuruh jalan-jalan ke mal, window shopping  gak jelas yang ujung-ujungnya beli barang-barang yang sebenarnya seringkali kita gak butuh. Pada akhirnya, menyesal deh sudah menuruti kata hati alias keimpulsifan kita buat beli barang yang langsung menarik rasa keinginan kita buat dibawa pulang.

Beruntung saya tinggal di kota kecil, dimana mal belum menyentuh kota kami. Segala supermarket berlabel Carref**r atau G*ant tidak ada. Aneka department store bernama M*t*hari pun gak punya tempat. Beruntung saya lahir dari keluarga yang bukan pegawai kantoran, yang mengandalkan penghasilan bulanan ketika harus beli belanja bulanan. Kalau pas lagi butuh ya beli, itu pun di toko kecil. Gak ada acara tambahan buat 'lihat-lihat yang lain'. Beruntung orang tua saya juga gak hobi shopping. Tapi kalo kulakan bisa disebut shopping, saya menyebut orang tua saya smart shopper, yang belanja di pusat grosir di kota besar yang kemudian dijual kembali. Jadi duit yang dikeluarkan bukannya habis buat dikonsumsi malah dapat laba dari margin harganya. Hehehe...

Yap, saya baru ke mal kalau memang saya butuh barang-barang tertentu. Paling males kalo jalan-jalan gak ada tujuan. Capek di kaki, duit keluarnya gak jelas. Itu yang terjadi pada diri saya...

Tapi ternyata...kalo ditelusuri lagi saya bukannya gak suka shopping, tapi saya gak suka shopping untuk barang-barang tertentu. Meet me with a bookstore...then I'm definitely believe that I'm an impulsive buyer :P

Memang...sebelum sampai di TKP saya sudah punya ancang-ancang buat beli buku ini, ini, dan ini. Pas sampai di TKP ternyata gak semua buku incaran ketemu. Kepalang tanggung, udah di sana ya cari yang lain aja sekalian. Hehehe...

Jadilah..taddaaaaa...
Tu kan...tu kan...gelap mata sudah kalau sudah kadung nyemplung di sana. Waktunya lebaran bukannya beli baju baru malah buku baru. Daripada menyesal dihabisin aja deh satu per satu.

Terbukti kan kalo I'm an impulsive buyer! Lain kali gak mau ngaku-ngaku gak doyan shopping deh, udah ketauan belangnya :(