JuLia Roberts ke Bali ya???


BErita Miyabi heboh banget di tivi, mengalahkan kedatangan Julia Roberts yang juga datang ke Indonesia buat syuting film.
Kenapa harus Miyabi??? Ahhh gak usah dibahas :D

Kemarin liat Liputan 6 SCTV yang ngikuti acara syutingnya Julia Roberts di Bali di film terbarunya, Eat Pray Love. Hwah, benarkah?
Kok gak heboh? Padahal syuting di Bali buat satu bulan ke depan loh...
Julia Roberts yang pernah dapat penghargaan Best Actress di Academy Awards alias Piala Oscar ini beritanya kalah sama Miyabi yang, who is she, anyway? Sekali lagi gak usah dibahas!!

Asyiknya menanti film terbarunya Julia Roberts...
Sebetulnya bukan penggemar berat juga sih, cuman nikmati aja beberapa filmnya yang masuk kategori lumayan favorit, seperti Pretty Woman (every woman love it, rite?), Notting Hill yang syutingnya di Inggris, atau Erin Brockovich.
Serunya, nonton film ini bakal bikin kita jalan-jalan ke tiga negara sekaligus, yaitu Italia, India, dan Indonesia.
Eat Pray Love sendiri diadaptasi dari novelnya Elizabeth Gilbert yang cerita tentang kehidupannya yang depresi terhadap pernikahannya. Setelah bercerai, dia memutuskan untuk pergi ke tiga negara, yaitu Italia, India, dan Indonesia untuk mencari keseimbangan makan, doa, dan cinta.
*kira-kira begitu*

Syuting ngambil di beberapa tempat di Bali, seperti Bentuyung, Pasar Ubud, Monkey Forest, dan beberapa lokasi lainnya. Hmmm, moga2 aja gara-gara film ini, industri pariwisata Indonesia makin maju. Yang promosi kan artis TOP! :D

TErnyata warga yang tinggal di lokasi sekitar tempat syuting gak tau kalo yang datang tu artis Hollywood, mereka sich cuman bersyukur aja gara-gara dipake syuting dagangan mereka laris manis diserbu pembeli.

Syutingnya sich dijaga ketat, dimana-mana jalannya banyak yang diblokade. Iya lah, pasti banyak fans Julia Roberts yang tinggal di Indonesia penasaran pengen liat langsung (bener gak sih? :D)
Jadi berharap berada di Bali. Siapa tau kan....
Eh, lawan mainnya beneran James Franco ya?

GosiP Gempa bikin GilAaa!

Seminggu setelah kejadian gempa Sumatra, Jawa Timur dibikin geger berita gempa. Gak tanggung2 gempa 8,8 SR bakal mengguncang pesisir selatan Jawa Timur. Katanya gitu...
Pas baca di internet makin diyakinkan kalo para peneliti gempa sudah meneliti bahwa patahan2 yg terjadi pas gempa di Sumbar plus gempa2 sebelumnya mengarah ke Samudra Indonesia yg g jauh2 dari wilayah Banyuwangi-Lumajang-Malang Selatan. Busyet dahhh...

Kok ya bebarengan dengan itu, aku lagi menikmati indahnya Malang.
Sebenarnya biasa aja pas denger berita itu lewat radio. Panik sich, tapi tetep biasa aja.
Sampai malam menjelang tidur, sebuah sms masuk ke hapeku. Ni isinya (sori ya Cul, dibuka di sini. Hehe):
"sodariku tersayang,,aku mau kasi info yg penting bgt..tmnku brsan buka internet..n dsitu dblang kalo jawa timur skarang dlm kadaan waspada gempa krn patahan sumatera sudah menjalar ke jawa timur..ati2 pas tengah malam ya sodari..siaga1"

Jiahhh, mana udah malam!! Terlalu terlambat bwt cari tempat yang aman.
FYI, aku nginepnya di tempat kos lamaku. Yang lokasinya di sepanjang pinggiran sungai. Yang bertingkat empat, tapi ke bawah, bukan ke atas. Yang kamar tempatku nginep ada di lantai terbawah.

Gosip gempa bikin gilaaa. Semalaman g bisa mejamkan mata, dag dig dug gak karuan, n terbayang macam2.
Mikir berbagai cara buat menyelamatkan diri paling cepat, yg sepertinya impossible buat keluar dengan selamat.
Gempa Sumbar yg 7,6 SR aja bisa sedahsyat itu, gimana 8,8???
Tidak...Gak usah dibayangin lagi :~

Gak punya hati banget sich yang bikin gosip?
Malah pas ku liat di tivi, sekolah2 ada yg diliburkan, warga pada takut di dalam gedung, n ada juga warga yg ngungsi ke balai desa demi menyelamatkan diri.

Edan tu yang bikin gosip. Syirik aja liat orang hidup tenang. Hufff...

Ternyata pas dikonfirmasi ke BMKG, itu semua gak benar. Bahkan, sampai saat ini masih belum ada alat pendeteksi gempa yg bisa mengetahui kapan akan terjadinya gempa, lokasinya dimana, n seberapa besar. Kasian tu BMKG, gara2 gosip gak jelas, jadi sibuk nerima telpon orang2 panik.

Yang pastinya sich, kita memang harus waspada. Paling penting tetap berdoa, memohon perlindungan dari segala malapetaka.

Reuni SinGkat

Lebaran kemarin jadi momen reuni teman2 SMP.
Gak tau kenapa lebih gampang ketemu teman2 SMP daripada teman2 SMA yang ternyata banyak yang di perantauan.
Lucu kalo ingat2 jaman SMP trus dibandingkan kondisi sekarang. They all changed!
Sayangnya tiap taun acara reunian SMP sepertinya makin menyusut. PEnyebabnya satu, udah pada merit. Hehe...

Satu per satu guru yang sempat mengajar kita waktu SMP dulu kita kunjungi. Gak banyak sih, cuma 5 orang. TApi tiap rumah guru, itungannya per jam.
Ingat2 tingkah polah kita dulu plus kenakalan yang jadi label resmi kelas kita.
Yang nggak pernah absen ditanyain masing2 guru pastinya: "Kerja dimana sekarang?"

KEnapa waktu berkunjungnya bisa itungan jam gitu? Apalagi pas di rumah wali kelas 3 dulu. Wuih sampe 2 jam.
Tapi gak bosen.
BAnyak banget pesan2 dan wejangan penuh makna dibagi ke mantan muridnya yang belum pada sukses ini.
Wejangan tentang kehidupan, menghormati orang tua dan para guru, tidak melupakan agama, dan lain sebagainya. Serasa lagi ikutan training pengembangan diri gitu.
Mata hati dan pikiran kita dibuka untuk menerima hal-hal yang tadinya tidak terlintas dalam pikiran kami.
KAdang2 juga obrolan berlanjut ke masalah pernikahan. Hehe...
Pada ditanya udah merit pa belum. Males banget dah....