Surat buat Ibu


Ibu

Aku ingin ibu tau, kalau aku sayang banget sama ibu

Kalau sekarang aku di sini tanpa ibu, rasanya kangen...

Ibu ngapain ya sekarang?

Ibu sudah makan belum ya?

Ibu baik-baik aja kan?

Aku takut suatu hari sesuatu yang buruk menimpa ibu, dan aku nggak di sana

Aku nggak mau ada yang menyakiti ibu, dan aku nggak di sana buat bela ibu

Ibu tau nggak?

Cobaan yang kemarin terjadi pada keluarga kita, buat aku sakitt banget

Aku masih sering nangis, terus-terusan marah sama Allah, kenapa cobaan ini datang ke kita?

Aku tau, ibu jauh luar biasa sakit dengan semua itu

Tapi ibu selalu berusaha tegar...

Tau nggak?

Aku juga berusaha tegar di depan ibu, meskipun aku rasanya pingin nangis tiap kali liat ibu dan pengorbanan yang sudah ibu berikan buat keluarga kita.

Tapi aku sekarang tau kok, Bu

Hidup memang nggak selalu di atas

Mungkin sekarang waktu kita buat di bawah.

Supaya kita tau bahwa rasa bersyukur itu mahal harganya

Bahwa cobaan yang kita dapat belum seberapa dengan cobaan yang menimpa sanak saudara kita di luar sana

Bukannya banyak yang bilang di balik cobaan pasti ada hikmah?

Aku yakin, kita pasti bisa melalui semua itu

Karena keluarga kita cuma satu dan nggak ada yang bisa menggantikan

Aku sayang sama ibu....

Opening......

Sabtu kemarin hari yg berat bgt buat puasa!

Fiuh! Capeknya aja masih terasa sampai sekarang.

Gak ada niatan bagt buat bercapek2 ria. Malahan Sabtu kemarin sudah aku atur buat pulang ke rumah, istirahat, n nikmati buka gratis bareng keluarga.

Tapi pas masih ada di Stasiun Kota Malang, nunggu kereta buat balik ke my little town, named Bangil, ibu nelpon dari rumah ngajakin ke Surabaya buat jenguk kakakku n keluarga yang sudah lama gak ketemu.

Okay, that’s a good idea! Aku juga sudah kangen bgt sama mereka.

Akhirnya perjalananku semakin lama bersama kereta penataran. Ibu dan Aba bergabung denganku di stasiun Bangil.

Awal perjalanan aku merasa tdk akan parah. Surabaya emang panas, but thought I can handle it!

Separuh perjalanan begitu menyenangkan kecuali bajuku yg terasa saltum. Bayangkan, jaket tebel item di udara Surabaya yang panas! Satu2nya alasanku karena udara Malang paginya dinginn banget n gak ada rencana buat ke Surabaya.

Disaster began when I left my brother’s house. Belanja di pasar Kapasan adalah cobaan yang berat buatku. Dengan jaket tebel dan udara panas, kita bertiga berdesak2an ke kios2 langganan ibu buat belanja baju anak2 buat dijual lagi di toko. Yeah, dan langganan ibu adalah pedagang yg laris manis bak kacang goreng.

Sekarang bayangkan: jaket tebel + udara panas + desak2an = dehidrasi abiss!

Belum lagi total belanjaan kita adalah tiga kantung besar yang beratnya sukses bikin ngos2an.

Belum ditambah suasana Surabaya yang serasa bukan bulan puasa. Siang bolong banyak warung makan yg buka seenaknya, penjaja makanan n minuman ringan berseliweran meninggalkan aroma yg menggoda, dan banyak pengunjung n penjaga kios yang makan dan minum tanpa rasa malu.

Aku jadi sering meyakinkan diri, ini masih bulan puasa kan?

Hal ini kontras bgt dengan suasana Ramadhan di kotaku. Meskipun ada beberapa yg terlihat tdk puasa, tapi suasananya masih Ramadhan bgt!!